Minggu, 19 Juni 2011

Ga Ada Kata Mahal

Awalnya sempet mikir 5 kali untuk beli Samsung Galaxy Ace. Mikir, tentunya karena harganya lumayan, 3 juta kurang dikit, tapi karena pertimbangan dan setelah mikir 5 kali itu, akhirnya diputuskan juga untuk membelinya.
Alhamdulillah... ada beberapa pertimbangan yang membuat beli Samsung Galaxy Ace ini bukan semata karena keinginan tapi emang karena kebutuhan.

  1. Asisten pribadiku (pda O2 Xda II) yang sudah lebih 5 tahun nemenin aktivitas sudah mulai banyak tingkah
  2. Android yg di'tanam' di Samsung Galaxy sangat menarik, kita butuh aplikasi apa saja tinggal download, free lagi, dan banyak konten islami nya
  3. Aktivitas yang makin bertambah (apalagi setelah bisnis online-nya jalan) membuat harus nambah nomor kontak. Mau pake HP cina yang bisa 2 sim card, terus terang masih ga yakin quality-nya, walau saya jualan HP cina.
  4. Alhamdulillah... ada yang bantu nambahin buat belinya

Ya wis.... nunggu apalagi, cabut deh ke toko HP langgananku.
Dan...... ternyata saya nyesel telah membelinya!

Maksudnya nyesel ga dari dulu belinya.
Gimana nggak, merasakan functional-nya sungguh sangat meng'enak'an.
Bayangin aja, dengannya serasa memiliki 'apa pun' di genggaman tangan.

  • Sekarang jadi ga punya alasan utk ga baca quran setiap hari, ditambah aplikasi terjemah & tafsir-nya, baca quran + tadabur bisa dimana saja & kapan saja, kecuali di kamar kecil tentunya :-)
  • Dzikir al-matsurat juga ada, karena emang ada beberapa bagian yang belum hafal alhamdulillah sekarang terbantu,
  • Internetnya? dgn fasilitas wifi, alhamdulillah bisa online gratis
  • Dan.. ini yang paling menarik, dengan layarnya yang cukup lebar, hobi baca saya jadi tersalurkan (maklum...selama ini agak tersendat, karena kalo di rumah atau di kantor ga bisa leluasa baca buku, kecuali tengah malam). Dengan Reader ebook yang ada, saya bisa baca dimana saja, saat antri di bank, saat nunggu teman, di mobil, etc. Dan lagi saya bisa baca sampai 3 ebook sekaligus, baca serial Gajah Mada atau cersil Kho Ping Hoo, baca Laa Tahzan, atau baca ebook manajemen. Saya bisa milih sesuai kondisi dan situasi.
  • Office-nya sangat membantu kerjaku, apalagi power point-nya, enak untuk baca materi-materi pelatihan
  • Game? Tinggal pilih di android market, banyak lho yang good untuk anak-anak.
  • Dan banyak lagi. Udah ah... nanti dikira promo. Rugi, dibayar ngga sama samsung.
Jadi sekarang ga ada lagi membenci aktivitas menunggu, malah justru dicari-cari.
Balik ke judul. Maksudnya saya nulis post ini, jangan terlalu merasa bersalah setelah mengambil keputusan. Setiap keputusan diambil, kita harus siap dengan konsekuensinya. Kalau pun dirasa keputusan itu salah atau merugikan, dibuat saja supaya menguntungkan atau setidaknya kita terlalu rugi banyak.
Boleh jadi nasi sudah terlanjur jadi bubur (kata peribahasa), tapi ayo kita jadikan bubur itu jadi enak dimakan.
Setuju kawan ??

Tidak ada komentar:

Posting Komentar